LSI: Dukungan Terhadap Partai Islam pada Pemilu 2024, Terkecil Sepanjang Sejarah

  • Bagikan

DEKANDIDAT.ID – Lingkaran Survei Indonesia (LSI) Denny JA dalam survei terbarunya memprediksikan dukungan publik terhadap partai berbasis Islam pada Pemilu 2024 berpotensi menurun atau terkecil dalam sejarah penyelenggaraan pemilu bebas di Indonesia.

“Dalam pemilu 2024, partai berbasis Islam secara keseluruhan potensial dukungannya menurun. Partai berbasis Islam dalam pemilu legislatif tahun depan, bahkan potensial paling kecil sepanjang sejarah pemilu bebas (pemilu sejak era kebebasan partai politik di era Reformasi, yakni Pemilu 1999, 2004, 2009, 2014, 2019 ditambah Pemilu 1955) di Indonesia,” kata Peneliti Senior LSI Denny JA, Ade Mulyana, Jumat (17/3) siang, di kantor LSI, Rawamangun, Jakarta.

Menurutnya, prediksi bakal menurunnya suara terhadap partai berbasis Islam, bisa dilihat dalam hasil analisis dari survei LSI Denny JA pada 4-15 Januari 2023 dan riset kualitatif yang mereka lakukan. Survei nasional tersebut melibatkan 1.200 responden di 34 provinsi di Indonesia dengan metode wawancara secara tatap muka dan toleransi atau batas kesalahan sekitar 2,9 persen.

Sebanyak 50 persen responden memandang partai berbasis Islam adalah Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Partai Amanat Nasional (PAN), Partai Bulan Bintang (PBB), Partai Gelombang Rakyat (Gelora), dan Partai Ummat (PU).

Hasil survei itu menunjukkan partai yang memperoleh dukungan terkecil dari responden, yakni sekitar 1-4 persen atau menjadi partai papan bawah didominasi oleh partai berbasis Islam.

“Dari partai papan bawah atau partai dengan dukungan 1 sampai 4 persen, partai berbasis Islam ada dua partai, yaitu PPP dan PAN. Persentase partai berbasis Islam di partai papan bawah adalah 66.7 persen,” jelasnya.

Lebih lanjut, Ade menyampaikan pihaknya memandang penurunan dukungan terhadap partai berbasis Islam, padahal pemilih Muslim Indonesia mencapai 87 persen disebabkan corak perilaku pemilih Muslim Indonesia yang menyukai Islam kultural dan tidak menyukai Islam politik.

“Ini pemilih Muslim yang ikut dibentuk oleh depolitisasi Islam yang berhasil di era Orde Baru. Penerapan Asas Tunggal Pancasila dan Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila (P4) era Orde Baru begitu masif dan strategis.” kata Ade.

Di samping itu, penurunan dukungan itu juga disebabkan oleh kurangnya inovasi politik partai berbasis Islam di era reformasi untuk melahirkan program atau calon presiden dari kalangan santri yang menarik mayoritas pemilih, tutup Ade.

Total Views: 58 ,
banner 120x600
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *